Cerita Panas 4 Hearts & A Fool – Part 57

Cerita Panas 4 Hearts & A Fool – Part 57by on.Cerita Panas 4 Hearts & A Fool – Part 574 Hearts & A Fool – Part 57 Begitu sampai di dalam apartemen ku, aku langsung menarik dan mencium bibir Rangga. Aku begitu bergairah dan begitu bahagia rasanya. Aku ingin bercinta gila-gilaan ama Rangga. Ama pria yang amat sangat ku cintai. Sesuatu yang tidak pernah aku duga akan aku alami lagi bersama pria lain. Aku […]

multixnxx-Brown hair, Asian, Skinny, Panties, Pornst-5 multixnxx-Brown hair, Asian, Skinny, Panties, Pornst-64 Hearts & A Fool – Part 57

Begitu sampai di dalam apartemen ku, aku langsung menarik dan mencium bibir Rangga. Aku begitu bergairah dan begitu bahagia rasanya. Aku ingin bercinta gila-gilaan ama Rangga. Ama pria yang amat sangat ku cintai.

Sesuatu yang tidak pernah aku duga akan aku alami lagi bersama pria lain. Aku tidak pernah sedikitpun merasa jatuh cinta lagi, setelah almarhum mantanku, Rio, wafat bertahun-tahun lalu.

Tapi Rangga, entah bagaimana, telah membuat ku merasakan yang namanya jatuh cinta lagi. Aku begitu bahagia saat melihat Rangga keluar dari rumah sialan itu. Aku tidak bisa membendung lagi hasrat dan gairahku saat ini.

Aku hanya ingin memuaskan Rangga, memuaskan pria yang aku cintai ini.

Ughhh…lu agresif banget Cher. Jangan-jangan lu emang uda horny ya tadi ama si Marcel itu? Ujar Rangga saat bibir kami terlepas, saat aku menarik Rangga masuk ke dalam kamarku.

Gw horny banget, karena gw seneng banget lu memilih untuk keluar dari rumah itu Ga. Gw cemburu banget tadi, jadi sekarang lu musti bikin gw seneng Ga. Hihihi Jawabku sambil menggigit pelan hidungnya.

Rangga pun langsung menciumi lagi bibir ku, sementara tangannya langsung berusaha melepaskan seluruh pakaianku. Begitupun tanganku berusaha melepaskan seluruh pakaiannya.

Hasrat dan gairah kami seolah benar-benar bagaikan sebuah bendungan yang runtuh. Begitu menggelora dan membanjiri insting kami.

Rangga mengangkat tubuh ku yang sudah telanjang bulat. Dan menggendong tubuhku sambil saling berciuman dengan penuh gairah. Rasanya hangat sekali saat kulit tubuhku bersatu dengan kulit tubuh Rangga, yang juga sudah bertelanjang bulat.

Batang kemaluan Rangga yang sudah keras, terasa sangat nikmat saat bergesekan dengan bibir vaginaku yang telah basah.

Mmmmfff….ssluurppp…mmmff…ssshhh…mmmmmff Aku benar-benar sangat bergairah. Aku terus melumat bibir Rangga. Aku bahkan terus menciumi sekujur wajah Rangga.

Tidak pernah sebelum nya aku segini bergairahnya ama seorang pria. Maaf ya Olivia, sahabatku, aku benar-benar tidak tahan lagi. Aku begitu menyayanginya lebih dari apapun saat ini.

Rangga menciumi leherku, terkadang sedikit menghisap hingga menimbulkan sedikit tanda merah di leher ku. Dan anehnya, aku hanya membiarkannya melakukan itu. Padahal biasanya aku paling pantang di cupang di leher.

Bibir Rangga langsung beralih ke kedua payudara ku, membuat aku langsung merintih dan mendesis keras. Gairah yang tinggi, membuat rasa geli saat lidah dan bibir Rangga menjelajahi Payudaraku, seakan tidak tertahankan dan membuatku sedikit memekik dan merintih.

Ditambah lagi gesekan-gesekan batang kemaluan Rangga di bibir vaginaku, membuat vaginaku semakin basah. Dan tanpa dapat di cegah lagi, akhirnya batang Rangga pun melesak masuk ke dalam liang vaginaku. Membelah bibir vaginaku hingga ke batas maksimal, menerobos masuk hingga aku merasa penuh sekali di bawah perutku ini.

Ahhhhhh! Aaaahhhhh! Rasa geli ini begitu menggila sekali. Aku mencengkram tubuh Rangga dengan kuat, saat batang Rangga mulai di gerakan naik turun, mengocok liang kemaluanku.

Oooohhhh…Gaaa….gelihhh bangett sayangghhh…aahhhhh…ahhhhh

Tangan Rangga semakin erat mencengkram kedua bongkahan pantatku, untuk menopang tubuhku yang dalam gendongannya, serta untuk menaik turunkan tubuhku.

Pinggulku pun tanpa diperintah langsung bergerak memutar dan maju mundur, berusaha memeras batang kemaluan Rangga. Namun rasa geli yang amat sangat membuatku langsung meletakan kepalaku di pundak Rangga, sambil menggigit bahunya.

Beberapa lama kami dalam posisi ini, Rangga kemudian menurunkan tubuhku yang sudah terasa lemas tapi masih penuh gairah, dan mendorong pelan tubuhku agar aku terlentang di tempat tidur ku.

Kedua paha ku di lebarkan oleh Rangga. Bibir vaginaku yang tanpa bulu, merekah dan terlihat mengkilap karena banyaknya cairan pelumas dari vaginaku. Rangga langsung memasukan kembali batang perkasa nya itu, membuat aku kembali merintih dan mendesis menahan rasa geli yang nikmat.

Rangga langsung memompa dengan cepat liang kemaluanku, hingga aku sampai menjerit kecil saking nikmat dan gelinya.

Aku langsung mendapatkan orgasme pertama ku tidak lama setelah Rangga memompa dengan kecepatan tinggi. Tulang ku serasa di lolosi saat liang vaginaku menyemprotkan cairan kenikmatan berkali-kali. Aku lemas tapi rasanya nikmat sekali, tiada terucapkan rasa nikmatnya.

I want more and more!

Rangga pun terus memacu lagi, berusaha mengejar orgasmenya. Aku hanya bisa memeluk erat tubuhnya sambil menggigit bahunya, sementara kedua kaki ku, mengunci dengan kuat pinggang Rangga.

Gw mao keluar nih Cher… Bisik Rangga di telingaku.

Di dalem aja Ga. Gw mao lu keluar di dalem gw Ga Jawabku. Aku memang benar-benar ingin Rangga melepaskan spermanya di dalam rahim ku. Dan Rangga akan menjadi cowo kedua yang akan melakukan itu, setelah Rio.

Aaahhhhh gw keluarrr Cherrr! Pekik Rangga, di iringi dengan sodokan yang kuat ke dalam rahimku. Aku merasakan batang Rangga berkedut-kedut keras, dan merasakan semburan-semburan kuat di dalam rahim ku. Terasa hangat sekali di dalam perutku ini.

Aku terus membelai dan mengusapi rambut Rangga sambil menatap wajahnya saat sedang ejakulasi.

Permainan pun tidak berhenti sampai disini. Rangga kembali mengayuh dan memacu tubuhku, saat batang kemaluannya masih saja tegak berdiri. Dan aku pun melayaninya dengan semampu ku. Berusaha memuaskan suami ku ini hingga ke puncak birahinya.

Aku sudah tidak menghitung berapa kali badanku kaku mengejang, dan liang vaginaku menyemprotkan cairan kenikmatanku. Peluh dan cairan cinta kami sudah menyatu dengan tubuh kami.

Bermacam gaya pun kami mainkan, demi sebuah kepuasan dan kenikmatan bercinta. Dan untuk kedua kali nya, sperma Rangga pun menyemprot dengan kuat mengisi rahim ku. Aku menyukai saat-saat sperma Rangga menyemprot ke dalam rahimku. Terasa hangat, dan aku pun merasakan seolah Rangga benar-benar menyatu bersama tubuhku ini.

Aku benar-benar kelelahan, namun sangat puas. Begitu juga Rangga yang terlihat lemas. Kami masih saling berpelukan, saat batang Rangga masih berada di dalam liang kemaluanku.

Dan akibat pertempuran liar kami berdua, ternyata cukup menghabiskan stamina Rangga. Dan aku segera mengenakan sebuah kemeja panjang hingga sedikit di atas lutut, tanpa mengenakan bra maupun celana dalam lagi. Untuk membuatkan makanan untuk suami ku tercinta ini.

Aku bagaikan seorang istri yang sedang melayani suaminya, saat aku memasakan makanan, walaupun hanya sebuah mie instan. Tapi aku merasa bahagia sekali bisa melayani Rangga seperti ini.

Sementara setelah membersihkan badannya, Rangga telah berpakaian lengkap, namun santai.

Abis makan, kamu jangan lama-lama ya yang. Tar kamu kemaleman, aku kuatir kamu ada apa-apa di jalan yang. Ujar ku sambil menyerahkan semangkuk mie instan goreng buatanku. Entah kenapa, aku tidak lagi menggunakan kata lu-gw lagi untuk berbicara dengan Rangga. Hehehe.

Oh? Kirain kamu mao minta aku nginep lagi, Cher? Hehe Jawab Rangga sambil menerima mangkuk dari tanganku.

Sejujurnya, aku mao banget kamu nginep disini lagi yang. Aku seneng banget ngelayanin kamu, kaya sekarang aku bikinin kamu makan. Aku jadi ngerasa lagi jadi istri kamu yang. Hihihi. Ihhh…apaan sih aku yah. Hehehe, Ujarku malu-malu. Ihh…kok aku bisa manja ama malu-malu gini sih? Aku kan galak biasanya. Hehehe.

Masa sih? Seneng banget lah aku kalo punya istri secantik bidadari khayangan kaya kamu gini. Perhatian juga lagi Jawab Rangga membuat hati ku serasa berbunga-bunga.

Hehehe…gombal dasar Ujar ku dengan wajah merah merona.

Aku mao banget sayang, kamu nginep di sini. Tapi…aku…ga enak ama Oli, yang. Aku juga sayang banget ama Oli sekarang. Sejak peristiwa kemaren, aku ama Oli, seperti uda terikat satu sama lain. Aku ga mau Oli merasa aku khianatin, kalo kamu nginep di sini yang. Aku ga mau Oli sedih ngeliat kamu nginep di sini. Jelas ku kemudian. Sementara Rangga hanya menatapku sambil tersenyum.

Kan Oli juga uda ama cowo nya kali Cher? Ujar Rangga lagi.

Ga, sayang. Oli tuh cinta ama sayangnya cuma ama kamu. Ama si Gery itu, dia cuma rasa kasian. Ada sayang juga, tapi ga sekuat rasa sayang dia ke kamu, yang. Jawabku.

Sayang, aku mao nanya sesuatu ama kamu nih Aku bertanya dengan serius.

Nanya apa Cherllyne cantik ku? Jawab Rangga sambil tersenyum manis. Ihh…bikin aku jadi pengen nyium lagi aja sih mukanya itu loh.

Kamu…beneran mao ngelepasin harapan kamu ama Oli? Kamu kan sayang banget ama dia. Oli juga sayang banget ama kamu, yang. Kamu ama dia kan buat aku itu, uda pasangan paling sempurna. Ujarku.

Aku ga tau Cher. Yah mao gimana lagi kan? Si Oli kan ga mau ngelepasin si Gery, jadi walaupun aku sayang ama dia, tapi ga mungkin kan, aku jadian ama si Oli selama dia masih jadian ama si Gery. Bener ga? Lagian, kayanya nasib emang ga memihak ke kita. Ada aja kejadian yang membuat gw malah semakin terpisahkan dari Oli. Jelas Rangga.

Yah emang ada bener nya juga sih. Haduh, selama si Oli belum mutusin si Gery, ya Rangga ga akan pernah maju untuk mendekatinya. Haahhhh.

Sekarang aku yang mao nanya ama kamu Cher. Kenapa sih, kamu segitu inginnya aku jalan ama Oli? Kamu bahkan menolak aku buat jadi cowo kamu. Padahal kamu sendiri uda ngakuin kalo kamu sayang dan cinta ama aku. Dan aku pun juga sayang dan cinta ama kamu Cher. Tanya Rangga mengejutkan ku.

Yah, aku emang sayang dan cinta banget ama Rangga. Tapi entah kenapa, aku lebih berharap Rangga jadian ama Oli. Dulu aku beralasan kalau Rangga dan Oli itu mengingatkan akan diriku dengan Rio dulu. Tapi, aku rasa bukan cuma itu alasanku. Aku juga belum mengetahui pasti kenapa aku begitu ingin Rangga jalan ama Oli. Aku hanya merasa, itulah yang terbaik untuk Rangga. Dengan Oli, bukan denganku.

Aku…juga ga tau, yang. Aku sayang banget ama kamu. Jadi aku ingin kamu bisa bahagia. Entah apa karena kamu ama Oli, ingetin aku ama diriku sendiri waktu ama Rio dulu, dimana aku ga mau kamu ama Oli berakhir tragis seperti aku ama Rio. Mungkin juga aku ngerasa…hmm…ga pantes buat kamu Ga. Karena aku yang uda kotor, pernah dijamah sana sini ama cowo yang berlainan. Jelas ku.

Tapi yang jelas aku begitu menyayangi kamu dan Oli, Ga. Oli buat aku, uda seperti saudara kandungku sendiri. Aku ingin Oli bahagia. Dan aku tau, yang bisa bahagiain Oli itu bukan Gery, tapi kamu, yang. Jelas ku lagi.

Saat ini, aku lebih rela ngorbanin perasaan aku sendiri ke kamu, dengan ngelepasin kamu ke Oli, yang. Aku hanya ingin melihat kamu ama Oli jadian, trus hidup bahagia, walaupun aku harus rela mencintai kamu tanpa harus memiliki, tapi aku puas, yang. Walaupun aku ga merasakan langsung kebahagiaan kamu ama Oli nanti, tapi aku uda sangat puas kalo aku bisa nyatuin kamu ama Oli, yang. Ujarku penuh ketulusan, sampai sedikit meneteskan air mataku.

Cherllyne…kamu…ampe segitunya…aku… Rangga pun terlihat berkaca-kaca matanya mendengar penjelasanku.

TEK! TRINGG! Tiba-tiba aku mendengar suara dentingan gelas dari arah luar kamar. Rangga pun ikut menoleh ke arah luar kamar. Rangga terlihat waspada. Mungkin dia kepikiran si Dino akan balik lagi untuk mencari ku.

KLEK! KLIK! Aku kemudian juga mendengar suara seperti di tutup dan di kunci. Rangga kemudian langsung berlari keluar kamar untuk melihat siapa yang ada di luar. Dan aku pun langsung mengikutinya, tanpa sadar aku hanya mengenakan kemeja tanpa pakaian dalam sama sekali.

Kami tidak melihat siapa pun. Rangga lalu langsung mencoba membuka pintu, namun terkunci. Rangga lalu menoleh ke arahku.

Hmm…bukannya kita tadi ga sempet ngunci pintu ya Cher? Tanya Rangga.

Eh…hmm…iya sih, kita langsung ciuman trus langsung ke kamar. Aku yang nutup pintunya tadi kok Jawabku.

Apa si Dino itu punya kunci apartemen kamu? Siapa yang punya kunci serepnya? Tanya Rangga lagi, saat sedang memegang kunci apartemen ku yang tadi aku taruh di meja dapur.

Eh…si Dino ga pernah aku kasih pegang. Dan kayanya dia juga ga bisa naek ke sini kan, uda black list di security bawah. Yang punya kunci serep cuma……. Aku tidak bisa melanjutkan ucapanku, karena aku menyadari sesuatu.

Ya ampun Aku langsung panik, dan mengambil kunci dari tangan Rangga, kemudian membuka pintu dan berlari keluar. Baju kemeja yang kukenakan langsung berkibar-kibar, sehingga apa bila ada orang di sana, pasti akan langsung melihat bagian pantat dan vaginaku yang mulus tanpa bulu itu.

Rangga ikut mengejar ku keluar. Aku berhenti di depan lift, dan melihat angka di atas pintu lift. Dimana aku melihat angka yang berjalan mundur, menandakan ada seseorang yang turun menggunakan lift ini.

Dan saat ini di panel angka tersebut menunjukan huruf G. Artinya dia sudah di lantai dasar. Aku terlambat. Aku juga sudah menyadari pakaianku yang seperti ini, sehingga aku tidak bisa mengejar lebih jauh lagi.

Kamu kenapa Cher? Kamu inget sesuatu? Apa kamu tau siapa yang pegang kunci serep apartemen kamu? Tanya Rangga.

Aku hanya mengangguk pelan, untuk kemudian menggelengkan kepalaku.

Aduuhhh…dia…uda ada di dalam apartemen sejak kapan ya…apa dia tau aku ama Rangga abis…ya ampun.

Cher? Siapa yang pegang kunci serep apartemen kamu? Tanya Rangga lagi pelan, sambil mengusap rambutku.

Cuma satu orang, yang. Aku hanya pernah ngasih kunci serep ini ama satu orang, dan itu baru aja aku kasih kemarin pas aku nginep di rumah dia, yang Jawabku sambil menatap wajah Rangga dengan pandangan layu dan sedih.

Jadi…maksud kamu….yang pegang kunci serep apartemen kamu itu…si…

Oli, yang. Aku kasih ke Oli Aku memotong ucapan Rangga, sambil memejamkan mataku. Aku merasa menyesal sekali. Karena aku merasa aku telah melukai hati dan perasaan Oli, dengan melihat kebersamaan ku dengan Rangga di dalam apartemen ku.

Oya Cher, aku lupa kasih tau sesuatu yang penting juga ke kamu Ujar Rangga tiba-tiba.

Cewe berjilbab yang tadi sempat maen ama aku di sana itu, kamu tau siapa dia? Aku baru tau pas uda abis maen ama dia, aku lagi maen ama temennya, trus dia buka topeng ama jilbabnya. Dia itu Indah, istri sah dari sahabat gw, si Hari. Jelas Rangga benar-benar mengejutkan ku.

What??? Serius kamu yang? Dia beneran istrinya Hari??? Aku masih tidak percaya akan kenyataan ini.

Kok bisa ada disana sih dia? Aku benar-benar tidak percaya.

Oh my God… []

Author: 

Related Posts

Comments are closed.