Cerita Sex Ale Sang pemikat – Part 4

Cerita Sex Ale Sang pemikat – Part 4by on.Cerita Sex Ale Sang pemikat – Part 4Ale Sang Pemikat – Part 4 Bagian 4: Hello, My Name Is Hoaaaeemmm…! Buset dah, ini jam 10.00 aku baru bangun? Ngebo bener aku tidurnya, sekali-kali gapapa lah, hari Minggu ini, ekekeke Akupun mengambil hape ku, dan terlihat ada pesen dari Nia “Ale jelek!” “Ak udh di otw jgj ni” “Jadi ama temenku,ak bnceng dia […]

multixnxx- Hikaru Kirameki Hikaru Kirameki enjoys s-9 multixnxx- Hikaru Kirameki Hikaru Kirameki enjoys s-10 multixnxx- Hikaru Kirameki Hikaru Kirameki enjoys s-11Ale Sang Pemikat – Part 4

Bagian 4:
Hello, My Name Is
Hoaaaeemmm…!

Buset dah, ini jam 10.00 aku baru bangun? Ngebo bener aku tidurnya, sekali-kali gapapa lah, hari Minggu ini, ekekeke
Akupun mengambil hape ku, dan terlihat ada pesen dari Nia
“Ale jelek!”
“Ak udh di otw jgj ni”
“Jadi ama temenku,ak bnceng dia nih”
“Ntar ak kbr i lg”
“Mmuah”
“PING!”
“PING!”
“PING!”
“Hadeh,pst msh molor deh”

Akupun membalas pesan BBM Nia
“Iya nih br bngun”
“Yaudah ntar kabrin lagi”
“Jadi mampir kosan kan?”
“Ngentot ya ntar..”
“Ekekeke..”

Tak lama Nia membalas pesanku
“Cabuul..!”

Waaakkk
Setelah itu tak ada balesan lagi dari Nia, mungkin lagi sibuk shooping. Hmmm.., dasar wanita
Akupun segera beranjak ke kamar mandi memenuhi panggilan alam buat membuang sesuatu di dalam perut, ekekeke
Boker udah, mandi udah, tapi apa ya yang kurang? Hmmm.., sarapan plus ngopi!
Akupun menuju warung burjo deket kosan, yah itung-itung sambil nunggu Nia
Setelah urusan perut kelar,aku pun kembali ke kosan, dan sedikit membereskan kamarku buat menyambut tamu cantikku, ekekeke
Setelah aku anggap rapi, akupun mencopot tshirt ku dan tiduran di kasur sambil nonton tivi
Tak terasa jam sudah menunjukkan pukul 13.00
Belom ada kabar dari Nia, atau jangan-jangan ga jadi mampir
Hedeh.., batal dapet jatah nih aku
Tapi tiba-tiba hape ku berbunyi, Nia mengirim BBM
“PING!”
“Aku udah di depan”
“Bukain pintu”

Waaaa.., panjang umur nih, baru juga di pikirin udah nongol aja. Akupun lalu beranjak ke depan membukakan pintu
“Haii Aleeeee..”

Nia langsung menyapaku begitu melihat aku membukakan pintu, dan menghambur memelukku tanpa mempedulikan temennya
“Ehhhh.., ehhhh.., bentar dulu itu ada temenmu..”

Aku yang kikuk mencegah Nia memelukku lebih erat, lalu dia melepas pelukannya
“Hihihi.., iya lupa kalo bawa temen. Sini San, aku kenalin..”

Nia memanggil temennya yang masih di motor. Temennya pun menuju ke kami
“Hello,my name is Santi..”

Sambil tersenyum, cewek yang baru ku ketahui namanya Santi mengulurkan tangannya
Akupun menyambut uluran tanggannya dan menjabatnya
“Ale. Yuk masuk.., eh sori aku ga make baju, kebiasaan kalo di kos, ekekeke..”

Mereka berdua mengikutiku dibelakang menuju ruang tamu. Sambil berjalan Nia nyamber perkataanku
“Pake baju gih.., ntar Santi pengen lagi kalo liat tubuh kamu Le..”

Santi yang merasa ke skak langsung mencubit pinggang ramping Nia, wajahnya memerah
“Apaan si mbak Nia, jangan bikin malu deh..”

Aku hanya tertawa melihat tingkah mereka
“Iya deh.., duduk dulu ya, aku tak ambil baju bentar.”

Setelah aku memakai tshirt akupun kembali ke ruang tamu menemui mereka. Aku duduk di seberang mereka yang duduk berdampingan
Hhhmmm.., cantik juga temen Nia. Toketnya keliatan gede, pasti enak di kenyot-kenyot nih, waaaa
Hushh.., hushh.., Aku buang jauh-jauh pikiran nakalku
Akupun membuka obrolan dengan mereka
“Jadi dapet apa nih ke Malioboronya?”

“Dapet capek, hehehe..,” jawab Nia
“Cemen dia mas Ale, baru segitu aja ngeluh capek..,” Santi pun langsung nyamber obrolan
“Hahaha.., kalian ini. Kayaknya kalian akrab sekali ya..”

“He’eh mas, mbak Nia ini udah aku anggep kakak. Baik, cantik, seksi, masih sempit lagi, ya gak mas Ale, hihihi..”

Waaattaaaaa….!
Santi tak aku duga langsung menohok tepat sasaran. Jangan-jangan dia udah tau hubunganku dengan Nia
Aku pun tergagap menjawab Santi, wajahku sedikit memerah

“Eh.., nggg.., apaan sih San, ruang segede ini kok di bilang sempit.”

Nia yang tak mengira temennya langsung blak-blakan melotot ke arah Santi, wajahnya pun tak kalah memerah denganku
“Santi! Apaan sih kamu..”

Merasa di atas angin, Santi lalu menggoda kami
“Udah ih kalian ga usah nutup-nutipin, udah sama-sama gede ini. Hihihi..”

Aku hanya tersipu mendengar perkataan Santi, Nia lalu angkat bicara
“Iya Le, ni anak emang rada slebor kalo ngomong, kemaren dia liat video ml kita. Pake niru-niruin desahan kita lagi Le, nyebelin kan?”

Hassshh.., kepalang tanggung akupun menimpali kata-kata Nia
“Jadi kamu udah liat kontolku dong San? Ekekeke..”

Sekarang giliran Santi yang salah tingkah, ekekeke
“Ehh.., ga kok mas Ale. Aku liatnya sepotong doang videonya..”

“Alaaah.., pake ngeles lagi. Terus yang bilang kontolnya Ale gede siapa? Yang bilang jadi pengen siapa? Tuh sekarang orangnya di depanmu, ngomong gih..”

Nia semakin memojokkan Santi yang kini wajahnya gantian memerah
“Mbak Nia! Napa genti aku yang dipojokkin sih?”

“Hahaha.., sukurin! Lagian slebor banget sih ngomongnya.”

Akupun segera menengahi dua manusia cantik ini berdebat
“Udah ah.., iya gapapa kok San kamu liat video itu. Tapi janji ya ini buat kita bertiga aja..”

“Tenang kakak-kakakku yang ganteng, yang cantik.., aman kalo ama Santi. Hihihi.., eh aku keluar bentar ya, tak cari cemilan ke Indomaret depan. Kosan cowok pasti ga ada makanan kan? Hihihi..”

“Yaudah sono gih, aku nitip Pocari ya San..,” Nia menimpali omongan Santi
“Aku Sampoerna ya San..,” Akupun ikut nitip rokok ke Santi
“Hadeh.., capek deh..” Santi menepukkan tangannya ke jidatnya mendengar aku dan Nia nitip pesenan
Santi ngeloyor pergi meninggalkan kami, begitu nyampe di pintu dia berbalik dan berkata ke kami
“Awas ya, jangan ml! Hahaha..”

Nia menimpukkan bantal kecil yang ada di sofa ke arah Santi, tapi tak kena karena Santi keburu menutup pintu
“Nyebelin deh itu anak..,” Santi menggerutu
“Ekekeke.., nyablak juga orangnya ya Ni, tapi seru kok orangnya. Temen satu kerjaan yah?”

“Iya. Eh Ale.., tiap kesini kok sepi ga ada orang yah ni kosan..”

“Pas kebetulan aja lagi pada kabur. Biasanya ada kok si Dimas ama si Roni. Hhhmm.., tapi bukannya itu yang kamu mau Ni? Ekekeke..”

Tak menjawab pertanyaanku, Nia bangkit dari duduknya dan berjalan ke arahku, langsung naek ke pangkuanku
Tangannya merangkul leherku, tersenyum manis dan menatapku tajam
Tiba-tiba
“Hayoooo…! Wahahaha.., baru ditinggal bentar juga..”

Kamipun kaget, Nia buru-buru turun dari pangkuanku, dan langsung menyemprot Santi
“Heh! Ngapain si pake balik lagi? Ngintip ya?”

“Yee.., orang mau ambil kunci motor. Weekk..”

“Ya udah nih, sana buruan. Hush..! Hush..!”

Nia pun melempar kunci motor ke arah Santi yang menangkapnya dengan sigap
“Dah yaa kakak-kakakku, Daaaa…”

Santi pun kembali berlalu dari hadapan kami. Aku hanya garuk-garuk kepala melihat tingkah dua sahabat ini
Sepeninggal Santi, Nia kembali naek ke pangkuanku
“Aku kangen Le..”

Tanpa fafifu, Nia melumat bibirku. Akupun membalas lumatannya
Tanganku bergerak ke toket Nia, meremasnya dari luar
Merasa mendapat balasan, pelukan Nia makin erat dan lumatannya makin ganas
“Kamu bikin aku gemes deh Ni.., ngentot ga? Ga kangen ama kontolku?”

Aku menghentikan sesaat lumatannya, dan menggodanya
Nia menatapku dan menekankan pantatnya ke bawah, ke arah kontolku yang sudah menegang
“Kangen bangettt.., mang ga baca aku bbm apa kemaren?”

“Ekekeke.., yaudah yuk.”

“Tapi Santi gimana?”

Tiba-tiba hape Nia berbunyi, Nia menyaut hapenya yang ada diatas meja dan mengangkat telpon yang masuk
“Kenapa San…? Ohh yaudah.., okeey..”

Setelah menutup telponnya Santi tersenyum lebar ke arahku, tangannya melepas kaitan celana jeans nya. Sambil terus berusaha melepas celananya, Nia berkata padaku
“Buka celanamu Le, Santi ketemu temen pacarnya di Indomaret terus ngobrol. Tapi kita kudu cepet, ntar Santi keburu balik sini..”

Tanpa banyak nanya akupun melepas celanaku. Kami hampir bersamaan berhasil melepas celana kami, dan kini bawahan kami udah polos tanpa penghalang, tapi bagian atas masih lengkap
Nia kembali naek ke pangkuanku, dan perlahan menempatkan kontolku di bagian luar memeknya
“Ssssshhhh…, aaahhh.., Ale, kontolmu emang bikin aku ketagihan ml ama kamu.”

“Memmekk kamuu juga Ni, ahhhh…”

Nia mendesis saat kontolku bertemu memeknya, lalu dia kembali menciumku dengan ganas
Pinggulnya mulai bergerak menggesek-gesekkan memeknya dengan kontolku
Tanganku meremas bongkahan pantatnya yang semok
Selangkangan kamipun semakin licin oleh cairan pelumas dari kelamin kami
Gerakan pinggulnya terasa semakin cepat dan semakin di tekan ke bawah agar makin kena kontolku
“aaahhh.., ssssHhhh.., masukin Le, akkuu udaah pengeenn bangeet..”

Wajahnya terlihat memerah menahan nafsu yang mulai menanjak, matanya sayu memandangku
Tanpa membuang waktu, Nia mengangkat sedikit pinggulnya, tangan kanannya menggenggam kontolku
Kepala kontolku di gesek-gesekkan beberapa saat di depan lubang memeknya yang udah basah
Aku hanya melenguh nikmat merasakan sensasi geli dan hangat dari bibir memek Nia
“Uuuggghh.., katanya keburu pengen Ni, kok ga di masuk-masukin?”

“Ssshhhh.., ennnaakk banget kena itilku Le kepala kontolnya. Aaauuhhh.., sssshhhh…”

Perlahan lalu Nia menurunkan pinggulnya, kontolku menerobos masuk ke dalam liang hangat nan sempit punya Nia
Semakin dalam.., semakin kebawah Nia menekan dan ambles sudah seluruh kontolku di dalam memek Nia
Nia mendongak,menggigit bibirnya sendiri merasakan memeknya disumpal kontolku, lalu ambruk memelukku dan berbisik di telingaku
“Aaaaagghhh! Mentok banget Le..”

Aku kedut-kedutkan kontolku, hal itu membuat Nia bangkit dari memelukku
“Uuuhhh…, nakal kamu ya..”

“Ekekeke.., buruan keburu Santi dateng..”

Nia pun mengangkat pinggulnya sedikit ke atas, lalu menekannya lagi ke bawah
Tangannya berpegangan dipundakku, sambil dia memposisikan dirinya untuk mendapatkan titik nikmatnya
Setelah nyaman dengan posisinya, Nia perlahan tapi pasti makin mempercepat gerakan naik turunnya
“Gggillaaak.., jepitan memekmu Ni, aaahhhh…”

Aku yang pasif dibawah, hanya bisa mendesah dan meremas bongkahn pantatnya, pasrah menerima ulekan memek Nia
Nia tersenyum puas melihat aku keenakan mendapat servis WOT nya
Gerakan Nia semakin variatif, dari gerakan cepat turun naek, kini dia mengangkat pelan pinggulnya lalu di tekan keras ke bawah hingga mentok
Mimik wajahnya memperlihatkan kenikmatan yang luar biasa saat pinggulnya ditekan ke bawah dan kontolku amblas melesak hingga dinding rahimnya
“Aaahh.., Alee.., sumpahh nikkmat bangeet kaloo ginii.., uggghhh…”

“Iya Ni, ssaammaa.., kontolku kayak di urut..”

“Hhhoooh.., hooohhh.., kkkiitaa hharuss ccepeet sebbeluum Saanti daataaangg, aaaaaauuuhhhh…”

Sekali lagi Nia melenguh panjang saat kontolku kembali mengobok-obok memeknya
Aku pun sadar, waktunya tidak banyak. Akupun mencabut kontolku dari memeknya Nia, dan memposisikan Nia duduk sandaran di sofa
Plop..!
Kontolku tercabut dari memek Nia, dan terlihat lubang sempit yang berwarna pink kemerahan basah merekah
Uuuhh.., pemandangan yang bikin nafsu makin memuncak ke ubun-ubun
Aku kangkangkan kaki Nia dan aku pegang dengan kedua tanganku, dengan posisi berdiri sedikit jongkok aku arahkan kontolku ke lubang memek Nia lagi
Blesss..!
Tanpa kesulitan karena udah licin sekali kelamin kami, kontolku menembus masuk ke dalam lobang penuh kenikmatan itu
“Uuuuughhhh!”

Nia sedikit memekik, aku tak memperdulikannya. Aku langsung menggenjot memek Nia dengan cepat
Plakk.., plakk.., plaakk..!

“Aaaaaaghh.., uuughh.., ugghhh..”

Nia makin histeris menerima genjotanku yang liar, kulihat ekspresinya. Mulutnya sedikit menganga setiap sodokanku
Tak lama kemudian, entah karena takut keburu Santi dateng, atau karena jepitan memek Nia yang masih super njepit, aku merasa mau mencapai puncak
Sambil terus menggenjotnya aku ngomong ke Nia
“Aaahhh.., akkkuu maau kkeluuarr, gakk kkuaat.., uugghhh…”

“Hhhgg.., ceppettin genjottnyya Lee, akkuu jjugggaah mmauu.., oooogghh..!”

Aku menggenjot Nia dengan konsentrasi penuh,beberapa genjotan kemudian aku mencapai puncak
Aku tekan sedalam aku bisa kontolku ke memek Nia
“Akkkkuuu…, kkluarrrr…!”

Crett..! Crett..! Crett..!
Spermaku menyembur ke dalam memek Nia
Nia yang belum mencapai puncak memintaku terus menggenjotnya, pantatnya terus memutar mengulek kontolku
“Genjott terrus Alee,bentar lagggihh..”

Lalu kontolku yang masih tegang di dalam memek Nia aku genjotkan lagi
Pantat Nia bergerak liar menerima genjotanku
Lalu seketika Nia bangkit memelukku, menggigit leherku dan menekan-nekankan pinggulnya tak beraturan
“Aaaakkkuu ddddaappett Allleeee…! Aaaagggghhhh…!”

Kaki Nia kelojotan tak beraturan, aku memeluk Nia agar tidak terjatuh, membiarkan dia menikmati puncak orgasme nya
Nafas kami memburu, ngos-ngosan
Aku lalu membalikkan diri, dan kini aku yang duduk di sofa, Nia ada dipangkuanku merebah pasrah di dadaku dengan memek yang masih terisi kontolku
Kami saling diam,selangkangan kami becek sisa cairan orgasme
“Waaaaaa..! Mbak Nia..! Mas Ale..! Kalian!”

Matihh..!
Santi dateng sesaat setelah kami mencapai orgasme dan belum sempet membersihkan diri
Kami tidak bisa mengelak lagi dengan posisi kami, lalu Nia bangkit dari pangkuanku
Kontolku terlepas dan spermaku meleleh keluar dari lubang yang kini terlihat makin merah merekah itu
Santi terpaku di pintu melihat kami, lalu Nia mengambil tisu dan mengelap spermaku yang meleleh dipahanya
Sekarang tanpa malu Nia dengan santainya ngomong ke Santi
“Sori ya San, abis kangen ama genjotannya Ale, hehehe..”

“Hih! Kalian pikir aku kambing congek! Udah sanahh bersih-bersih! Itu pejuhnya mas Ale nyampe mana-mana..”

Sambil memanyunkan bibirnya Nia melangkah ke sofa. Aku mencoba kalem, tanpa berusaha menutupi kontolku aku masih dalam posisi duduk telentang di sofa
“Udah sanah, mas Ale juga! Itu kontolnya penuh lendir gitu..”

“Ekekeke.., maap ya San, Nia sih yang ngajakin.”

“Enak aja! Sama-sama mau kali Le, kirain kamu ngobrolnya lama San, hihihi..”

“Udah-udah..! Hussss.., husss.., sanah ke kamar mandi! Ehh.., tapi jangan ml lgi hloo! Awas kalian!”

Aku dan Nia tertawa mendengar kesewotan Santi, lalu bergegas ke kamar mandi
***
– Nia –

“Hih! Mbak Nia jahat banget siii…”

“Wadaaww.., napa si cubit cubit siii, ntar jatoh ni San.., wooii San.., udaaahh!”

“Mbak Nia ngeselin sih, napa pake acara ml segala sih!”

“Lohh.., kenapa? Hla wong pengen terus ada kesempatan, hihihi…”

“Jadi pengen taukk! Hih..”

Santi yang genti memboncengku dalam perjalanan pulang ke Purworejo dengan nada bicaranya yang di gemes-gemesin mengomeliku tanpa henti. Bodo! Hihihi
***
– Santi –

Tiga hari kemudian
“Loh, mas Ale! Kok ada disini? Ngapain?”

Hah! Ga salah nih, mas Ale ada di Purworejo? Ahh.., pasti ada abis ketemu mbak Nia nih
“Heyy.., Santi. Iya nih,abis nganterin temen, ada sodaranya lagi hajatan.”

Mas Ale yang juga terlihat agak kaget menjawab pertanyaanku
“Owwh.., kirain abis ketemu mbak Nia..”

“Ekekeke.., enggak kok.”

“Mampir yuk mas, deket kok dari sini rumah Santi..”

“Yakin nih? Ga ngerepotin? Boleh deh..”

***
Lanjoot..!?
Ekekeke…

Author: 

Related Posts

Comments are closed.